Langsung ke konten utama

Postingan

Jurnal Linuxku: Mengubah file sources.list

Hello, guys! Kali ini, saya akan membahas tentang cara mengubah file sources.list. Ini merupakan lanjutan dari post kemarin, yaitu tentang repository Ubuntu. Sebenarnya ini adalah tulisan yang sudah umum, bahkan bisa juga dicari di blog/website lain. Kali ini akan saya jelaskan untuk Ubuntu.
Postingan terbaru

Jurnal Linuxku: Update Repositori Lokal Ubuntu

Ubuntu belakangan ini mengeluarkan upgrade terbarunya sesuai dengan tradisi setiap bulan oktober dan april, dengan codename Impish Indri. Seperti nama orang, ya? Ini membuat saya penasaran, terutama dengan repository Ubuntu yang ada di Indonesia. Mengapa demikian?

Jurnal Linuxku: Kendala Suara pada Focal Fossa (Ubuntu 20.04)

Tanggal 18 Mei yang lalu, aku benar-benar terkejut ketika mengetahui bahwa laptopku tidak bisa mengeluarkan suara. Padahal baru saja aku mengupgrade-nya dari Bionic Beaver ke Focal Fossa dengan perjuangan. Aku sebut sebagai perjuangan, karena memang aku perlu mengosongkan partisi rootku (/) hingga sekitar 8,5 GB. Banyak yang memang tidak perlu, aku uninstall. Akhirnya berhasil, tanpa halangan yang berarti.

Analisa tentang pengunduhan ISO Ubuntu dengan zsync

Setelah mengunduh ISO Ubuntu dengan zsync, tergelitik untuk membuat analisisnya. Latar belakang analisis ini adalah pertama proses unduh yang lama, karena pengunduhan tidak menggunakan repository lokal (contoh kasus untuk mengunduh lubuntu, yang ternyata tidak dimasukan dalam daftar proses mirroring repository lokal Indonesia), padahal kita mendapatkan file *.zsync dari repositori lokal. Sehingga timbul pertanyaan bahwa apakah mungkin menggunakan zsync tetapi mengunduhnya dari repository lokal. Dapatkah kita mengganti URL-nya dengan URL dari repository lain? Kedua, ketika menghentikan pengunduhan maka muncul file sementara dengan ekstensi *.part. Ekstensi file sementara sama dengan ekstensi file sementara torrent untuk BitTorrent client transmission. Lantas, bisakah melanjutkan pengunduhan menggunakan torrent? Bisakah file torrent dijadikan file bibit unduhan zsync?

Cerita ngunduh ISO Ubuntu dengan zsync

Kira-kira dua minggu yang lalu, aku sedang ngelesi seorang anak SMA. Dia mengatakan kalau tertarik dengan Linux, lantas dia memintaku untuk mengajarinya. Aktivitasku saat ini adalah mengerjakan penelitian sembari kerja, yaitu ngelesi. Disela-sela ngelesi itu, kami biasa ngobrol hal lain. Kebetulan murid lesku ini seorang pilot drone dan senang dengan teknologi. Dia sangat terpukau saat aku menunjukkan laptopku yang terinstall Lubuntu Xenial Xerus. Menurutnya, tampilannya mirip dengan salah satu produk Apple. Dia pun mengungkapkan bahwa sebenarnya ada laptop lama yang tidak dipakai dan bingung sebaiknya diapakan. Akhirnya dia berniat untuk mengisinya dengan Linux dan saya sarankan untuk menggunakan Ubuntu LTS atau turunannya. Sesampainya di rumah, aku memeriksa file-file ISO Ubuntu atau turunannya yang masih tersimpan dalam HDD. Ternyata file ISO yang tersimpan masih versi lama sehingga terpaksa mengunduhnya.

Refleksi Temu Raya:

Namanya Pak Tomo dan Bu Lastri menyambut kami dengan kehangatan, meskipun suasananya dingin. Kami disambut dengan ramah dalam obrolan ringan. Apa yang kami bicarakan? Ada banyak hal, mulai dari keseharian, cerita yang terkesan dimasa lalu, cerita tentang puteranya. Kami pun juga bercerita tentang diri kami sendiri. Kami merasa senang mendapat sambutan seperti ini. Kehadiran kami serasa diharapkan di sini. Ada hal lain yang membuatku tidak menyangka. Sebab di keluargaku sangat langka terjadi. Kejadian itu adalah doa bersama yang saling mendoakan. Entahlah, apa aku yang memang kurang terbiasa? Hari ini membuatku kembali bertanya kepada Allah tentang panggilan hidup, " Duh Gusti, kula kok dereng manteb ." Aku berharap banyak, setelah ini ingin memantabkan diri untuk hal ini. Kiranya Allah membimbingku